" Mak !! Adik pergi dulu " Episode 12.




Setibanya di dalam wad, Arif terbangun dan hanya memandang jururawat yang menjaganya. Dalam keadaan yang sangat lemah, Arif tetap bangun dan mencari maknya yang ketika itu sedang berbincang dengan doktor di bilik doktor tersebut.

"Adik...adik..Jangan berjalan kesana kemari, adik masih belum betul-betul sihat." Marah jururawat yang menjaganya kerana Arif masih belum cukup kuat untuk bergerak.

"Adik nak cari mak adik, mana mak ye akak?" Menjawab dan bertanya kembali Arif kepada jururawat tersebut.

Jururawat yang menjaganya tidak mahu memberitahu Arif sebab mungkin akan mengganggu konsentrasi Arif bila dia tahu akan semua perbincangan maknya dengan doktor. Jadi jururawat tersebut memikirkan cara untuk melalaikan Arif supaya dia tidak mencari maknya. Mungkin juga membawa Arif menaiki kerusi roda dan melihat kawasan-kawasan yang cantik di dalam Hospital tersebut.

"Akak..nak bawa saya ke mana ni?" Tanya Arif kepada jururawat tersebut.

"Kita naik kerusi roda lepastu akak bawa adik jalan-jalan dalam Hospital ni. Nak tak?" Jawab jururawat tersebut dalam keadaan yang ceria supaya Arif mahu mengikut kata-katanya.

"Nak..nak..mesti banyak tempat yang cantik-cantik kan."

Mereka berdua pun bergerak melihat kawasan Hospital yang memang cantik, bersih dan luas itu. Arif hanya tersenyum sambil dan berasa sangat seronok kerana dia dapat melihat seluruh kawasan-kawasan yang ada didalam Hospital tersebut. "Macam-macam ada dekat sini kan akak. Ada kedai, taman permainan, perpustakaan dan banyak lagi. Adik rasa dah macam boleh jadi rumah kedua adik dah." Arif berkata sambil menunjukkan jarinya disetiap kawasan yang dilaluinya.

Perbualan antara mak Arif dan doktor yang merawat Arif semakin rancak berjalan. Tanpa diganggu oleh sesiapa pun, jadi mak Arif boleh membuat keputusan yang terbaik untuk anaknya Arif. Doktor yang memang sangat profesional itu memberi banyak motivasi dan kata-kata dorongan untuk mak Arif supaya mak Arif tidak merasa terbeban dengan apa yang berlaku dalam kehidupannya.

"Saya disini bukan untuk membebankan puan. Cuma saya sangat bersimpati dengan nasib anak puan. Mungkin juga kalau bukan kerana persitiwa yang puan ceritakan tadi, puan juga tidak akan tahu tentang penyakit yang dihidapi oleh anak puan ni." Kata doktor tersebut kepada mak Arif.

Mak Arif hanya mampu diam dan mendengar kata-kata yang diberikan oleh doktor tersebut. Mungkin baginya doktor tersebut juga lah yang akan membantu dia untuk membedah Arif nanti akan tetapi keputusan yang harus diberi oleh mak Arif untuk doktor  membedah anaknya belum lagi dibuat. Ketakutan mula kelihatan kerana mak Arif takut akan ada sesuatu yang terjadi pada anaknya ketika pembedahan tersebut dijalankan.

"Doktor..saya tidak mampu untuk membuat keputusan kerana takut akan ada sesuatu yang berlaku kepada anak saya nanti." Mak Arif berkata sambil mengalirkan airmata.

Doktor tersebut terus menggelengkan kepala lalu meminta mak Arif untuk bersabar kerana situasi ini lah yang selalu berlaku apabila mak atau ayah ingin membuat keputusan akan pembedahan anak-anak mereka. Doktor sendiri tidak sanggup sebenarnya untuk membedah mereka, tetapi inilah tanggungjawab kami supaya dapat menyelamatkan nyawa mereka.

"Puan harus bersabar, kerana kami akan cuba sedaya upaya untuk menyelamatkan anak puan apabila pembedahan tersebut dijalankan." Doktor tersebut memberi kata-kata semangat kepada mak Arif supaya dia tidak bersedih lagi.

Arif dan jururawat yang menjaganya sudah pun tiba dibilik sakitnya semula. Seronok sangat bila melihat muka Arif yang seperti tidak sakit itu. "Andai dia ditakdirkan tiada, pasti mak Arif berbangga melahirkan dia kerana dia adalah seorang anak yang tabah." Berkata didalam hati jururawat tersebut.

"Akak..kenapa mak tak sampai-sampai lagi?" Kata Arif kepada jururawat itu.

"Ohhh, kejap lagi mak adik sampai lah tu. Mungkin dia pergi sembahyang kot." Jururawat tersebut menjawab.

Tidak lama kemudian, mak Arif pun sampai dan melihat anaknya sungguh gembira berada diatas katil sakitnya. Tersenyum lebar tanpa melihat sekeliling. Mungkin juga sedang berangan. Mak Arif pun duduk disebelah Arif lalu memandangnya.

Arif mula berkata kepada maknya, "Mak, mana mak pergi tadi. Akak tu kan, bawa Arif jalan-jalan dalam kawasan Hospital ni. Adik rasa seronok sangat. Ada kedai makan, perpustakaan, taman permainan dan banyak lagi. Nanti kita pergi lagi ye."

"Laaaa, mak pergi sembahyang tadi lepastu jumpa doktor yang merawat adik sekejap. Sebab doktor nak tahu perkembangan adik." Jawab mak Arif akan pertanyaan maknya.

Satu hari mereka tidak makan dan minum dengan sempurna, takut Arif sakit perut jadi maknya membawa Arif untuk makan dikedai makan yang berada ditingkat bawah sekali. Mak Arif menolak Arif yang menaiki kerusi roda terus ke kedai makan tersebut. Arif memesan untuk memakan Nasi Goreng Kampung manakala maknya pula memesan untuk memakan Mee Goreng Udang kesukaannya. Mereka mula menjamu selera dan saling suap menyuap.

20 minit kemudian......






4 KOMEN CORETAN HATI:

CekbOlat-bOlat said...

eklan gosok gigi la plak.. heheh -_-

cik nad said...

slalu hang...=.='

Coretan Hati said...

CIK NAD : Hang kenapa?

cik wanie Lovela (CWL) said...

adui awat suka sambung2 tensen peminat heheheh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...