" Mak !! Adik pergi dulu " Episode 11.




"Wahh, sedapnya adik makan nasi lemak tu."

Berkata mak Arif kepada anaknya. Arif makan berseorangan dan langsung tidak mengendahkan maknya. Mungkin juga kerana nasi lemak yang dimakannya itu terlalu sedap dan mungkin juga nikmat yang tidak dapat dilepaskan kerana sudah lama juga Arif tidak memakan nasi lemak sama ada yang dibeli dari luar ataupun yang dimasak sendiri oleh maknya.

Selepas beberapa minit menghabiskan nasi lemak tersebut. Arif baru sahaja perasan yang seseorang telah memanggil namanya ketika dia sedang makan tadi lalu dia bertanya kepada maknya..

"Mak panggil adik ke tadi?"

"Yelah, mak yang panggil adik. Adik langsung tak dengar bila mak panggil." Jawab mak Arif.

"Laaaaa, Arif langsung tak dengar apa-apa lah mak. Mungkin Arif seronok sangat makan nasi lemak tu kot. Sedap sangat nasi lemak ni." Arif berkata kembali.

Mereka berdua pun terus berjalan ke satu tempat yang mereka sendiri tidak tahu tujuannya. Mungkin juga satu tempat yang membawa kedamaian seakan-akan itulah Syurga yang kekal nan abadi buat mereka berdua. Dalam menempuhi perjalanan untuk mencari tempat perlindungan, tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya.

"Adik...adikkk cepat lari dekat mak. Kita berteduh dekat rumah depan tu." Teriak mak Arif memanggil anaknya.

Habis lencun badan Arif dengan dibasahi air hujan. Terlintas difikiran mak Arif yang doktor pernah kata jangan sampai Arif terkena hujan sebab boleh membawa kepada sakit yang teruk nanti. Cepat-cepat mak Arif membuka tudungnya dan terus mengelap badan Arif sehingga kering. Sambil mengelap badan arif, mak arif berkata sesuatu didalam benak hatinya.

"Ya Allah, maafkan aku kerana tidak menjaga dia dengan baik. Aku tidak sengaja, tapi aku berjanji akan menjaga dia walau apa pun yang terjadi."

Mengalir kembali airmata mak Arif yang berasa sangat kesal kerana membawa anaknya berjalan-jalan ketika anaknya sedang sakit. Dia merasakan Arif perlu diberikan ubat supaya Arif tidak demam atau sakit. Akan tetapi, dimana nak mencari ubat dikawasan yang tidak ada penghuni tu. Fikiran mak Arif menjadi buntu, mungkin juga dia harus pergi dari tempat tersebut untuk mendapatkan ubat untuk anaknya.

"Mak, Arif rasa sejuk sangat lah."

"Sabar ye adik, mak sedang fikirkan jalan yang terbaik untuk kita keluar dari tempat ni. Lagi pula ketika hujan lebat macam ni." Jawab maknya.

Sedang maknya memikirkan sesuatu, tiba-tiba datang seorang lelaki yang berbadan sasa dan sedang memegang tongkat. Lelaki tersebut memandang Arif dengan tenungan yang sangat lama. Mak Arif berasa takut dan tidak sedap badan kerana lelaki itu tampak seperti dukun yang sangat hebat.

"Anak awak ke?" Tanya lelaki tersebut kepada mak Arif.

"Ye, anak saya. Kenapa pakcik bertanya begitu." Jawab mak Arif yang memanggil lelaki tersebut dengan panggilan pakcik.

Lelaki tersebut mula mendekati Arif dan memberitahu mak Arif supaya duduk berdekatan dengannya. Lelaki tersebut terus memegang kepala Arif mungkin juga membacakan mantera yang entah apa-apa. Selepas itu, lelaki tersebut menghembus sesuatu di kepada Arif lalu memberitahu mak Arif.

"Ini sahaja yang mampu saya lakukan, jagalah anak awak baik-baik kerana dia tidak akan hidup lama."

Mak Arif terkejut dengan kata-kata lelaki itu lalu berlari terus untuk mendapatkan anaknya Arif. Dipeluk seerat-eratnya tubuh Arif dan menangis kerana tidak sanggup akan kehilangan anaknya itu. Kerana tidak tahan dengan kata-kata lelaki tersebut, mak Arif menjerit dan berkata..

"Jangan engkau merepek wahai pakcik tua. Dah tua lepastu tak sedar diri. Mana kau tahu anak aku tidak akan lama hidup didunia ni."

Terkilan dengan kata-kata mak Arif, lelaki tersebut pun pergi dan terus menghilangkan diri. Mak Arif masih tertanya-tanya, siapakah lelaki tersebut dan perlu ke dia berkata sebegitu sedang dia bukan tuhan. Ya Allah, siapakah yang engkau kirimkan itu. Adakah benar apa yang dia perkatakan, atau kau hanya mahu menakutkan aku. Engkau sendiri tahu, aku tidak sanggup akan kehilangan anakku. Aku yakin dan percaya engkau tidak mungkin akan mengambil dia dari aku kan.

"Adik, mari kita pergi dari sini. Mak tak mahu duduk ditempat yang menyeramkan ni." Kata mak Arif kepada anaknya.

"Mak...Arif rasa letih lah. Kita tidur disini sahaja lah untuk malam ini. Arif dah tak larat nak berjalan, kaki ni pun dah mula bengkak." Jawan Arif yang tidak mahu meninggalkan rumah tersebut.

Hari semakin lewat malam, mereka pun tiada pilihan lain selain tinggal didalam rumah tersebut untuk satu malam. Arif yang begitu letih sudah pun tidur. Maknya pula hanya termenung dan masih mengenangkan kata-kata lelaki itu. Apa yang harus dilakukan mak Arif supaya dia tidak mudah percaya dengan kata-kata lelaki itu. Tapi dari wajahnya yang gusar dan takut itu membuatkan dia merasakan ia akan benar-benar berlaku.

"Baik aku tidur, senang nanti aku tak fikir yang bukan-bukan." Mak Arif berkata didalam hati.

Keesokan harinya.......

"Puan....puan...kita sudah sampai di HUKM." Seorang jururawat mengejutkan mak Arif yang masih lagi tidur kerana mereka sudah sampai di HUKM.

Mak Arif pun bangun dan terus menonyoh matanya. MasyaAllah, aku mimpi rupanya. Tidak ada apa-apa yang berlaku pun sebenarnya. Arif pun masih lagi tidur, dan jururawat terus menolaknya untuk masuk ke dalam wad pesakit.






5 KOMEN CORETAN HATI:

Anonymous said...

mcm cerpen je rasa.

Coretan Hati said...

@ANONYMOUS : rasanya tak kot, sebab ni novel saya buat sendiri :)

aien hermionie said...

yeah... ada sambungan.. suka nyer..

siti hidayah said...

Malam-malam layan cerita ni. malam-malam tu jugak nangis bila baca cerita ni :')

Suka! bnyak unsur-unsur suspen dah sedih. thumbs up!

Kry said...

rsenyer la kn, klau buat novel jgn bnyk sngt suspens sbb pmbce mungkin akn bosan sbb asyik suspens jer, sian org tunggu-tunggu sambungannyer, seb baek best, klau x mmg bored laaa~ hahaha, btw, sy suke! mnyentuh hati! :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...