" Mak !! Adik pergi dulu " Episode 5.

Adik tidak lagi mampu untuk membuka mata kerana mungkin keletihan. Doktor sudah sedaya upaya untuk membuat sesuatu tetapi ternyata ia tidak mendatangan hasil. "Adikkkkkk...adik nampak mak tak, adik dengar mak cakap tak. Adikkkkk...adikkkk.." bertanya mak arif kepada anaknya yang hampir tidak dapat menahan kesedihan di atas apa yang berlaku. Tidak ada sesiapa pun yang mampu untuk menenangkannya. Hanya doa yang mampu dihulur semoga umur arif dipanjangkan.

"Mak!! kenapa dengan adik, kenapa adik tak mahu bangun?" tanya abang kepada maknya. "Doktor cakap, adik kau mungkin akan koma untuk jangka masa yang lama. Kau doakan sahaja lah untuk adik kau." jawab mak arif akan pertanyaan abangnya. "Kenapa semua ni berlaku pada adik, kenapa?" meronta-ronta si abang hingga tidak mampu untuk menyimpan perasaan sedihnya. Lalu mak arif menjawab "Mungkin ada hikmah disebalik kejadian ni bang, apa yang mak harapkan semoga adik cepat sembuh". Abang tolong telefon ayah cakap dengan dia adik arif dekat hospital sedang koma. Lepastu abang kena tunggu diluar ya, sebab sepatutnya abang tak boleh duduk dalam bilik ni. Hanya mak seorang sahaja yang boleh.

Bum...bum...

Pintu bilik ditutup dengan sekuat hati dan berlalu pergi si abang untuk duduk diluar bilik. "BENCI !! BENCI !! BENCI !!" teriak si abang yang sebenarnya tidak sanggup untuk melihat keadaan adiknya. Mak arif hanya dapat melihat anaknya yang hanya menutup mata dan tidak mampu berkata sepatah pun. Selama ini arif lah yang paling manja dan suka membuat bising dirumah. Kini dia hanya mampu terbaring di atas katil dengan membayangi mimpi hitam yang mungkin mimpi terakhir baginya.

"Assalamualaikum?" bertanya seorang lelaki kepada mak arif.

"Waalaikumussalam, oh abang rupanya" jawab mak arif. "Macam mana keadaan arif setakat ni" tanya lagi ayah Arif kepada maknya. "Macam itu lah keadaannya, masih koma dan terbaring dekat atas katil. Saya pun tak tahu nak cakap macam mana dah. Arif tak pernah sakit dan pernah nampak pelik sebelum ni. Habis dia meronta-ronta dekat rumah sebelum saya bawa ke hospital dengan suami Kak Ana. "Arif ada buat benda yang bukan-bukan ke?" tanya si ayah lagi. "Rasanya tak ada, sebab tadi pagi dia ikut saya pergi sekolah untuk daftar prasekolah si Aiman. Abangnya pun ikut sekali, saya pinjam motor jiran sebelah. Arif sentiasa dengan abangnya waktu dekat sekolah. Cuma.......

"Cuma apa?" dengan nada tegas ayah Arif bertanya.

Lalu mak arif menjawab "cuma masa dekat sekolah tadi, dia ada cakap yang dia selalu nampak orang tua. Saya pun tak pasti siapa orang tua tu dan sebelum saya terlupa dia ada cakap juga orang tua itu pasangan suami isteri dan kerdil orangnya". "Macam tu pula, pelik saya dengar" hairan si ayah yang mendengar kata-kata bekas isterinya itu. Awak tolong lah saya, pergi cari orang untuk ubat kampung ke atau apa-apa sekalipun. Lagi satu nanti awak tolong bawa abang arif tu balik sebab esok dia akan bersekolah. Suruh dia jaga diri baik-baik dan tolong kemas rumah apa yang patut. "Kain baju awak macam mana?" bekas suaminya bertanya. "Oh ya, awak tolong lah ambil baju kurung saya dekat dalam almari. Ambillah dalam dua atau tiga pasang ke, lepastu barang-barang make up saya dalam laci." jawab mak Arif.

"Ok, nanti malam saya datang bawa barang-barang awak" berkata si ayah lagi. Saya akan cuba untuk ikhtiar cari jalan untuk si Arif, awak jangan risau ya. Saya balik dulu, jangan lupa makan dan sentiasa berdoa untuk Arif semoga cepat sedar. Ayah Arif dan abangnya pun pulang ke rumah. "Kamu nak bersekolah esok atau nak tidur rumah ayah. Ayah esok akan melawat lagi Arif" kata ayah kepada abang Arif. "Abang mestilah nak ikut, mana tahu esok adik akan sedar" jawab abangnya. Baiklah, kita balik dan ambil pakaian mak kamu dan terus pergi rumah ayah. Nanti malam ayah nak pergi kampung sebelah untuk cari dukun, mak suruh ayah cari ubat traditional untuk adik.

Malam sudah tiba dan abang Arif masih tidak mampu untuk tidur kerana mungkin teringatkan adik kesayangannya yang masih terlantar dihospital. Ayahnya baru sahaja pergi ke kampung sebelah mencari dukun bagi mengubati adik Arif dari jauh. Sudah lama ayah pergi tapi tidak pulang ke rumah lagi. Risau si abang yang sebenarnya mahu ikut ayahnya untuk mencari dukun di kampung sebelah.

Tiba-tiba.......

1 KOMEN CORETAN HATI:

CekbOlat-bOlat said...

eklan ubat gigi pulop -_-"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...